Mr. Mac Resto Malang: Berkembang Karena Keuletan, Buka Cabang Ketiganya

Desember 30, 2018
Suatu hari di tahun 1995 seorang lelaki bertekad ingin mengubah nasib dengan hijrah ke Malang. Meninggalkan seorang istri dan anak, dengan harapan ketika usahanya berkembang akan segera memboyong keluarga kecilnya. Melewati perjuangan dan keuletan, akhirnya usahanya berkembang dan dikenal sebagai Fried Chicken Mr. Mac. Bagaimana kisahnya, simak yaaa...
Resto Mr. Mac di malam hari (dok. Pri) 

Awalnya hanya berbekal alat masak pinjaman dari sang mertua, lelaki yang bernama Machrus itu memulai usaha ayam krispy atau fried chicken.  Dia membuka usahanya disebuah food court di depan toko buku "Siswa".  Standnya hanya berukuran 1,2 x 2 meter.  Tapi tak menghalangi niatnya untuk membuka usaha kuliner.

Bulan pertama menjalankan usahanya semua ditangani sendiri.  Mulai dari mecari bahan ayam potong,  bumbu hingga mengolah dan menyajikan ke pelanggan.  Alhamdulillah,  usahanya dari hari ke hari menunjukkan kemajuan. Sebulan kemudian Machrus mencari 2 orang pekerja untuk membantunya. Usahanya semakin hari semakin ramai hingga 1,5 tahun kemudian, dia memboyong anak istrinya tinggal  di Malang.

Resto Mr. Mac Asli Indonesia

Ada yang mengira nama Fried Chicken Mr. Mac adalah produk luar negeri.  Padahal brand tersebut diambil dari penggalan nama owner MACHRUS.  Karena menjual ayam krispi yang identik dengan menu western,  sehingga untuk menjadi daya tarik akhirnya ditambah jadi Fried Chicken Mr. Mac.  Rupanya nama brand itu menjadi ladang rejeki bagi Machrus yang pernah berjualan roti bakar di Surabaya.  Usahanya ramai mengalami puncaknya dari tahun 1998 hingga 2004. Disaat itu Mr.  Mac bisa menghabiskan 110 ekor ayam/ hari bila keadaan ramai.  Sedangkan saat sepi minimal 70 ekor. Tahun 2005 saat ada isu flu burung santer,  usahanya perlahan mulai menurun.
Mencicip fried chicken Mr. Mac yang gurih dan renyah (dok.pri)

Mau tak mau "otak" bisnis Mr Mac pun berjalan.  Mantan manajer sebuah restoran Jepang di Surabaya ini pun akhirnya ekspansi dengan membuka outlet di Kepanjen pada tahun 2006 di Jalan Kawi 25. Tiga tahun kemudian tepatnya tahun 2008, kembali membuka outlet kedua di Turen tepatnya di Jalan Panglima Sudirman. Kedua outlet itu sampai sekarang masih bertahan dan beromset ratusan juta per bulan.
Lantai 1 Mr. Mac yang baru (dok.pri)
Teras lantai 2 Mr. Mac yang baru (dok.pri)

Sementara beberapa waktu lalu food court "Siswa" tutup karena tempatnya dibuka usaha lain oleh pemilik gedung. Sambil mengelola 2 cabang yang telah stabil omsetnya,  Pak Machrus mencari lokasi yang strategis untuk membuka cabang ketiganya.  Akhirnya dipilihlah lokasi di Jalan Cengger Ayam no 30 Malang sebagai outlet ketiga Mr. Mac Resto. Oulet yang berkonsep resto ini baru buka 7 Desember 2018.

Nikmatnya Tak Terduga ala Resto Mr.  Mac

Menurut Pak Machrus,  tagline "nikmatnya tak terduga" ini tercipta dari seorang pelanggan sejatinya . Adalah seorang turis Jerman yang tinggal di Malang hampir setiap hari menyambangi outletnya.  Menu yang favorit di lidah orang Jerman itu perkedel dan dadar jagung.  "Itu yang menginspirasi tagline nikmatnya tak terduga.  "Pelangan kami setiap merasakan menu selalu begumam hmm nikmat,  nikmattt...", papar bapak dengan 2 orang anak ini.

Hingga kini tagline itu yang dipakai termasuk di outlet ketiganya. Di outlet ini berkonsep resto dengan bangunan 2 lantai.  Lantai pertama untuk order menu dam juga ada beberapa kursi di ruangan yang cukup luas.  Interiornya cozy banget dan instagrammable. Sedang di lantai 2 bisa untuk acara ngumpul bareng bersana keluarga,  teman kantor atau komunitas.  Bisa untuk 150-200 pengunjung lho.  Fasilitas juga lengkap ada WIFI,  slide projector atau infocus,  mushola, toilet yang bersih dan parkir yang luas. Semua yang dicari orang untuk menikmati waktu  semua tersedia.
Salah satu spot menarik di Resto Mr.  Mac (dok.pri)

Tentang menu makanan lengkap dari nasi goreng,  chinese food, menu tradisional, western hingga sajian iga sampai seafood ada. Minuman pun beragam dari kopi, jus dan es krim juga ada.  Sepertinya menu di outlet ketiga ini pantang untuk "menolak" menu. Harga terjangkau berkisar 4 ribu hingga 25 ribu rupiah dan HALAL.

Soal rasa insha allah tidak mengecewakan dan ini menjadi pehatian owner. Dari awal merintis usaha kuliner, hal yang diperhatikan adalah rasa. "Jangan sampai merubah rasa yang sudah ada,  harus tetap dipertahankan, " ungkapnya.

Ketika ditanya rahasia kesuksesannya, Pak Machrus dengan padangan berkaca-kaca menguraikan rahasianya. "Ulet,  tekun dan terus berusaha disiplin," tegasnya. Menurutnya, dalam membuka suatu usaha harus mempersiapkan : plann,  do,  check  and action.  Harus ada perencanaaan,  kerjakan,  cek atau evaluasi dan beraksi atau berjualan secara maksimal.
Mr. Mac (baju merah) saat berbincang dengan blogger (dok. pei) 

Saat berbincang dengan kami para bloger dilantai 2 resto Mr. Mac, owner yang berpenampilan sederhana ini bercerita tentang perjalanan hidup dan bisnisnya. Pak  Machrus bisa membuktikan, bahwa setelah keluar dari pekerjaan, dia lebih bisa mandiri.  Terbukti dengan keuletannya, di tahun ketiga Pak Machrus mampu membeli rumah yang yang dulu dikontraknya.  Hingga kini rumah tersebut masih ditempati di jalan Ikan Hiu 14 Malang. Sebuah perjuangan yang penuh kegigihan dan akhirnya berbuah manis.
Saat kami berkunjung di Mr. Mac di lantai 2 (dok. istimewa) 

Yuk jangan ragu untuk mencicipi menu-menu Mr.Mac Resto. Atau bagi yang membutuhkan tempat untuk acara ngumpul bersama keluarga atau komunitas, bisa memanfaatkan lantai 2. Sudah tahu kan fasilitasnya yang lengkap itu?  Menu beragam dan bisa dipilih sesuai selera. Silahkan reservasi ke Resto  Mr.  Mac ke no 082141845113 atau langsung ke Jalan Cengger Ayam no 30 Malang.






Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

62 Comments

  1. Menyimak ceritamu mbak, luar biasa ya perjuangan Mr Mac membesarkan usahanya

    BalasHapus
  2. Mba Erny...tak pikir Mr Mac ini franchise dari luar ternyata bukan. Salut sekali dengan perjuangan Pak Machrus. Keren rela meninggalkan keluarga demi membangun bisnis dan berhasil membesarkan usahanya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mr Mac asli Indonesia mba...hehe..wong asli Suroboyo...

      Hapus
  3. Quotenya keren: Ulet, tekun, dan terus berusaha mandiri. Penting nih mandiri.
    Supaya engga tergantung orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba ketemu langsung sama owner yang ulet dan berhasil jd pngen coba juga berbisnis, hehe

      Hapus
  4. Waah ada menu sop iga dan rawon juga. Kesukaankuuu. Lengkap banget di Mr. Mac ini

    BalasHapus
  5. Nasi ayam itu memang makanan masy kita banget ya, murah meriah, enak, mengenyangkan. Ide yg cemerlang dari Mr. Mac.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuppp mb... Apapun namanya nasi ayam gk ada matinye...

      Hapus
  6. Wow, emang enak mb, saya dan anak-anak dulu sering singgah. Baru tahu kalo awalnya ada di depan 'Siswa'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aq juga mb dulu sering, klu pas jln2 ke Mitra makannya di Food Court Siswa ya di Fried Chicken Mr. Mac mb...

      Hapus
  7. Ulet dan berani rugi, modal yang nggak bisa dinilai dengan uang bagi sebuah usaha. Aku yakin setiap usaha yang berkembang pasti sudah mengalami proses keduanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba... Ga ada usaha yg lgsg boom selamanya, mesti ada naik turunnya...yg pnting ulet..

      Hapus
  8. Wuah mantab ini. Bsk kalo ke Malang mampir ahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke siaap mbokkkk cantikk... Ditunggu yaa

      Hapus
  9. Awalnya aku kira resto cabang luar lho...keren juga dari penggalan nama Pak Machrus jadi nama restoran yang kekinian.
    Harga murmer tapi tempat asyik bener
    Pantesan saja kalau sukses usahanya, ownernya ulet begini..jadi penasaran lihat penampakan menunya

    BalasHapus
  10. Menarik banget sajian menunya. Beragam. Dikira hanya menu ayam saja.

    BalasHapus
  11. wah seru banget nih Mr. Mac, jadi ngiler ngeliatnya hehe. Nanti ke malang kudu banget keknya kesini hehe

    BalasHapus
  12. Masya Allah, kisah keuletannya membangun usaha bikin semangat untuk mengikuti jejaknya membangun bisnis. Jadi pengen jadi mompreneur juga, nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo mb... Sy juga jd termotivasi nih jd mompreuneur.. Hihi

      Hapus
  13. Dari namanya, aku sangka junk food luar. ternyata resto lokal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba orang bnyk mengira seperti itu..hehe

      Hapus
  14. salut deh dengan mereka yang pantang menyerah.. mencapai kesuksesan itu nggak segampang baca kisahnya yaa bun.. eh, jadi lupa buat ghibahin si ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Iyalah kudu setrong tahan banting...

      Hapus
  15. Menunya cukup variatif.
    Mr. Mac keren dalam berjuang untuk.mencapai suksesnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mba, banyak menunya tinggal milih aja dah...

      Hapus
  16. Perjuangan panjang yang nembuahkan hasil, hebat ya Mr. Mac Resto bisa terus berkembang

    BalasHapus
  17. Pernah jdi pelanggannya pas di Panjen, ehh gak nyangka bisa ketemu langsung ma ownernya.
    Salut dengan kegigihannya. Patut dicontoh ya, Mbak. Yuk, kapan2 mampir lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk yukkk... Keren memang mba usahanya bisa bertahan lama

      Hapus
  18. Keren ya mbak jiwa usahanya Pak Mac. Semoga usahanya semakin maju mengingat semangat beliau yang selalu menggebu. Bersyukur sekali ada resto dengan harga terjangkau gini. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba jdi pengen klu ngumpul sm kluarga atau teman merapatnya ke Mr Mac ini... Terjangkau harganya dan variatif menunya mb

      Hapus
  19. Mr. Machrus. Inspiratif dan jadi penyemangat untuk work harder

    BalasHapus
  20. Yup mbaa... Ulet dan disiplin
    .

    BalasHapus
  21. Saya belum pernah yoba mbak, lain waktu mau nyoba bareng anak-anak ah. Sepertinya menunya lebih variatif dibanding chicken tetangga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mb variatif bisa untuk semua umur. Tinggal pilih sesusi selera, hehe...

      Hapus
  22. Kompliitt . Ngga khawatir ngajak org tua kesini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mba... Menunya ready buat anak hingga orang tua. Dipilih... Dipilih..
      Sayang anak sayang ortu, yukk diajakin. Rombongannn... Hihi..

      Hapus
  23. Mbaaakkkkk......., kapan aku diajak (lebih tepatnya di traktir) kesannnaaaa....??? ^_^

    BalasHapus
  24. Keren banget tempatnya, pas juga buat nongkrong bareng temen2

    BalasHapus
  25. Halal dan asli indonesia harus di dahulukan nih

    BalasHapus
  26. hebatnya perjuangan mr. Mac membangun bisnisnya, kapan-kapan kalau ke Malang pengin mampir kesini jg..

    BalasHapus
  27. Klo dari namanya berasa dari luar eh ternyata Indonesia punya 😁
    Salut buat Pak Mac,, Mudah2an usahanya semakin lancar 😇

    Thanks sharingnya mb inspiratif sekali 😊

    BalasHapus
  28. Klo dari namanya berasa dari luar eh ternyata Indonesia punya 😁
    Salut buat Pak Mac,, Mudah2an usahanya semakin lancar 😇

    Thanks sharingnya mb inspiratif sekali 😊

    BalasHapus
  29. Bisa jadi rekomendasi ini klo ke Malang insya Allah...

    BalasHapus
  30. Very inspiring people banget mba. Aku ko belum pernah denger ya soal mr. Mac ini, padahal 3 tahun kuliah di Malang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu buka didpn toko buku siswa trus bika d kpnjen dan turen. Yg di siswa tutup skrg nuka d cengger ayam

      Hapus
  31. suka banget dengan cerita inspirasi seperti ini, bisnis yg dibangun dari awal... tempatnya kayaknya nyaman banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penuh perjuangan mb, klu k mlg mampor y mba?

      Hapus
  32. Oh, buatan Indonesia ternyata. Tempatnya asyik juga.

    BalasHapus