Kopi Bukan Luwak, RM Jadul Di Jogja yang Keren

September 27, 2018
Bila kita jalan-jalan ke luar  kota -- selain destinasi wisata -- apalagi sih yang membuatmu keranjingan?  Yaa betul, kuliner jadi hal yang menarik untuk kita eksplor. Istilahnya, jalan-jalan akan terasa garing bila tak dibarengi wisata kuliner. Betul kan?

Nah kali ini saya akan cerita tentang Jogja.dan kulinernya. Saya sering menyebut Jogja kota penuh rindu. Teman-teman jalan saya tahu itu. Entah kenapa berkali-kali saya ke kota Gudeg ini tapi tak ada kata bosan menyeruak. Kota yang tak pernah tidur ini selalu menyodorkan semua yang istimewa. Spesial kota dan yang pasti kulinernya asik-asik. Selain oke cita rasanya, harga kulinernya pun  tak membuat kantong bolong apalagi melompong. Hehe .. 
Di kota Jogja ini saya berburu tempat  makan siang yang unik. Alhamdulillah saya menemukan sebuah rumah makan yang sangat adem. Bangunannya Joglo dengan pernik-pernik jadulnya yang menarik. Eksterior dan interiornya oke pasti menambah nilai plus ketradisionalannya. Tampak di teras terlihat kursi kuno, sepeda onthel juga lesung tempat menumbuk padi. Wah suasana  seperti ini yang membuat saya demen pake banget.
-
Tampak depan RM Kopi Bukan Iwak (dok.pri) 
Add caption

Masuk ke bagian dalam tak jauh beda. Semua furnitur yaa ampuun...mengingatkan masa-masa kecil saya. Dipan tua, pawon beserta perkakas ndeso yang luar biasa mengaduk-aduk hatiku. Masih speechless dan terkagum-kagum,  saya dipersilahkan ke bagian kanan rumah utama. Kaki ini melangkah  menuju pawon atau dapur untuk mengambil makanan secara self-service. 

Banyak menu yang terhidang disebuah meja kayu pendek. Meja jadul dan kelihatan seperti meja di kampung-kampung.  Tak ada perkakas yang berbau modern. Di meja kayu tanpa taplak terhidang sayur asem, botok, tempe, mangut lele dan masakan lain. Makanan tersebut diletakan pada wadah tradisional pula. Proses memasaknya juga masih di pawon  berbahan bakar kayu. Kereenn .. 

Sungguh sangat terkesan makan siang di Rumah Makan Kopi bukan Luwak. Rumah makan ala-ala ndeso ini  berlokasi di jln Kaliurang km 16 Kledokan, Pakem, Jogja. Kalian juga sering ke Jogja kan? Mampirlah kalau pas lewat.
Dua hari berada di Jogja sepertinya tak akan cukup waktu untuk mengubek-ubek wisata kulinernya. Tiba saat makan malam, saya mencoba kuliner ayam Ingkung Kuali yang berada  di Kalakijo Bantul. Lokasinya yang berada di tengah perkampungan, membuat saya kudu bolak balik bertanya. Yah namanya pengen jadi meski malam tak menghalangi untuk berburu makanan. Begitu tiba dilokasi saya mendapatkan surprise yang luar biasa dan berasa woww…

Rumah makan Ingkung Kuali bentuknya sangat artistik. Didesain sederhana, unik dan berbeda.  Rumah makan ini dibangun tanpa tembok. Sebagai gantinya adalah pilahan bambu yang tertata rapi membentuk satu bangunan yang cukup luas. Ornamenpun bernilai seni dan kreatif dengan “kurungan” ayam sebagai hiasan pelengkap lampu diatas.

Namanya juga Ingkung Kuali jadi menu makan malam saya ya ayam kampung utuh. Berbumbu khas tradisional dilengkapi santan kental terpisah. Kemudian santan dibalurkan ke ayam saat saya akan menyantapnya. Terasa nikmat bila dilengkapi dengan sambal dan aneka lalapan.
Sebagai penutup saya minum wedang Uwuh. Minuman tradisional ini dari bahan campuran jahe, rempah dan akar-akaran. Meminum wedang uwuh dipercaya bisa menghangatkan badan dan mengembalikan stamina tubuh. Sangat cocok untuk saya, mengingat sehari penuh lelah mengunjungi tempat-tempat cantik di Jogja.
Kalian penasaran dengan rumah makan bernuansa etnik Jawa jaman dulu? Atau ingin kongkow di rumah makan berhias “kurungan” bambu? Jawabnya: berkunjunglah ke Jogja, kota yang menyimpan sejuta rasa rindu…

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

28 Comments

  1. Betul banget, jalan-jalan tanpa makan-makan itu hambar banget, kaya makan lalapan tanpa sambel, hihii ... Btw, tempatnya njawa banget yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb Dwi jalan-jalan tanpa kuliner kyk sayur gk pake garam haha... Njawani poolll...

      Hapus
  2. Itu tempatnya asyik banget..kangen tempat begituuu huhuhu. Pengen ke Jogja lagii

    Btw, Mbak..kalau cerita dilengkapi harga makanan juga dong, biar saya tahu sebelumnya :D. Biar persiapan bawa uang berapa kalau ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya murmer mb... Gak bikin kantong bolong dan melompong hehe

      Hapus
  3. Wih patut dicoba nih kalau pas libur ke Yogya. Thanks udah bikin ulasannya, Mbak Erni. Ngincer wedang uwuhnya😁

    BalasHapus
  4. Kemarin juga waktu ke Jogya makan di tempat yg seperti ini mba. Tradisional banget, habis dari merapi kelaperan dengan suasana yang pedesaan banget makan tambah lahap #diet mulai besok. Jogya memang juara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jalan-jalan suka ngelos. ..pura2 lupa am diet haha

      Hapus
  5. Waini Jogja, kudu mampir ke sini ni. Makasih ya sharenya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Kotane mb Ima sip sip... Kpn2 MIT ap yaa Klu aq pas ke Jogjaaa...

      Hapus
  6. Nggak dalam posisi jalan-jalan aja saya cepat lapar, Mbak. Apalagi kalau habis jalan-jalan, lapar, ya obatnya memang kulineran. Resto bernuansa tradisional itu memang selalu bikin penasaran. Harganya gimana, Mbak? Kan biar nggak malu bawa uangnya kurang hahaha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murmer bingit mbaa... Makanya biar pada penasaran ... Bawa duit yg bnyk tmbah siip haha

      Hapus
  7. Wuih suasananya jawa bingits ya, jadi pengen nyoba juga minum kopi disana hihi. Makasih mba infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu mampir mbaa kerennn tempatnya mkanannya juga oke hrga bersahabat

      Hapus
  8. Wah tradisional sekali mba. Saya aja suka apalagi Mba ya, yang datang langsung dab ngerasain sensasinya

    BalasHapus
  9. Tempat makannya etnik banget ya mbak? Semoga rasanya pas di lidah orang Jawa Timur juga yaa hehehe.

    Btw butuh juga alamat lengkapnya mbak. Biar mudah nyarinya kalau jalan2 ke Yogja.
    Nice review mbak. 👍😗

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alamat keduanya udah aq sertakan kok mb...monggo dibaca lagi.. Hehe

      Hapus
  10. Kopi dan cemilannya itu yang bisa bikin lupa diet hahaha. Aku suka ke warung kopi sebelahnya itu mba. Melipir 200 meter dari kopi bukan luwak. Ingkung kuali malah belom pernah coba. Next ah.. mampir sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang Kopi Klotok ya mb Beti... Pas kesana antri jd mlipirnya ke Kopi Bukan Luwak mba... 😀😀😀

      Hapus
  11. Wih, aku suka banget dengan tempat makan yg khas sekali seperti ini. menonjolkan budaya Indonesia yg Kaya. Di Yogya tampaknya banyak tempat spti ini ya. Tapi sy sendiri belum pernah ke Yogya hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Noted masuk agenda cuti untuk ke Jogja mba. Biar bisa makan ala2 ndesooo..hehe

      Hapus
  12. Jogjaaa ohh jogja setiap sudutnya punya cerita hehehehe. Klo ke jogja nti sya main kesini ah

    BalasHapus
  13. Jogja memang gudangnya wisata segala hal dr wisata alam, wisata edukasi sampai wisata kuliner. Bisa nih jadi referensi ya. Kalau suka beli wedang uwuh, wedang ronde bikin enak di badan ketika badan letih berkeliling Jogja. Badan jadi fit gak ada lelahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mbaa... Jogja kota penuh rinduu... 😁😁😁

      Hapus
  14. Ini suasananya dapet banget ya Mbak, ngupi-ngupi dan makan di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup mbaa...buat rehat n kongkow2 pngunjung luar kota juga asikk kok...😊

      Hapus