Memburu Coban Giwan yang Eksotis

Agustus 08, 2018

Membayangkan bercengkerama dengan alam sungguh sangat mengasikkan. Melihat hijau dedaunan di hutan yang lebat, menyusuri sungai yang berair bening, nanjak tanah bergunung ataupun mendengar cericit burung di hutan lepas. Saya selalu membayang kan dengan semangat tinggi. Dan beruntung, keinginan hati bertaut dengan nyata.

Adalah ajakan seorang anggota A2H3 yang  juga anggota Xplore Wisata Malang, saya mencoba mengikuti langkah mereka ke suatu coban (air terjun).  Lokasinya sangat nyempil dengan treking yang cukup terjal . Coban tersebut adalah coban Giwan tepatnya masuk wilayah desa Taji, Jabung, Kab Malang.

Saya hanya bisa berguman: luar biasa. Disuatu titik nun di bawah lembah dan sungai terselip kebesaran ciptaanNya. Betapa tidak, untuk menuju ke Coban yang masih "perawan" itu kudu menyusuri kebun-kebun warga. Menyibak semak belukar termasuk meniti jalan bukan setapak. Melainkan jalan ditengah kebun singkong yang banyak ditanam oleh warga setempat.
Menyusuri kebun warga

Naik Turun Lembah : Amazing

Selain pak Soepeno warga desa Taji yang memandu kami, juga ada ibu Rami Harry yang sangat mengenal medan coban yang ada di Malang Raya. Saat kami melenggang menuruni jalan tanah 15 menit dari base camp (rumah Pak Soepeno), ada info untuk menghentikan langkah. Kami dapat masukan kalau Coban Giwan yang akan kami tuju masih jarang dijamah orang. Hingga kami diberi "sangu" berupa sejumput garam.

Kembali meneruskan perjalanan, kurang lebih 30 orang beriringan. Melewati kebun dengan kemiringan tanah sekitar 50 derajat. Melintasi hutan dengan pepohonan rimbun pun kondisi tanah yang tak datar. Menyebrang sungai yang membelah hutan dengan bebatuan alami. Gemericik air sungai yang bening mempesona penglihatan pastinya. Hmm... betapa kita manusia tak berkuatan apa-apa jika dibanding dengan kekuatanNya mencipta.

Sejogjanya memang perlu bersyukur atas semua karuniaNya. Mendapati fisik kita yang sempurna untuk menikmati kesempurnaan alam. Caranya?  Ya dengan membaurkan diri pada alam. Satu hal yang bisa dipetik dari kegiatan ini, selain mengenal teman-teman seperjalanan juga menambah takjub diri bahwa di bagian bumi lain ada ciptaanNya yang amazing.

Melewati Tanjakan Nyaris Tegak Lurus

Usai menyebrang sungai kecil kami masih terus berjalan. Tampilan alam yang menghijau pastinya membuat saya dan teman-teman semangat untuk segera tiba di Coban Giwan. Estimasi waktu kurang lebih sekitar 60 menit tiba dilokasi nampaknya bakal molor. Tentu saja kami tak melulu berjalan dan yang pasti mengabadikan perjalanan kami.

Tiba disuatu titik, saya dan teman-teman harus lebih konsetrasi. Dibalik rerimbunan pepohonan hutan suara guyuran air terjun terdengar. Tentu bahagia bakal melihat coban yang jadi tujuan. Ahhh rupanya kami harus lebih berjuang lagi dan bersabar. Ternyata untuk turun ke sungai harus melewati tanah dengan kemiringan hampir 90 derajat. Wooww...
Berbekal tali kamipun turun menuju anak sungai dengan bebatuan besar. Sudah didepan matakah cobannnya? Ternyata belum terlihat juga. Kami harus menyusuri sungai dengan air yang menggigit kulit. Beberapa kali saya terpeleset dan basah pastinya. Namun itu adalah bagian dari perjalanan yang menarik. Hehe...

Menyusuri sungai kurang lebih 10 menit akhirnya kami melihat coban Giwan. Air terjun yang tercurah tak terlalu tinggi kurang lebih 10 meter. Tapi debit airnya kencang dan besar. Disisi kanan ada bebatuan tinggi yang menghias kokoh. Melihat itu segala peluh dan rasa lelahpun menguap. Bermain air dan bernarsis menjadi agenda kami selanjutnya.

Coban Giwan yang aduhai akhirnya masuk dalam catatan harian saya. Sebagai coban dengan treking yang lumayan menguras tenaga untuk menuju kesana. Menurut info banyak coban ada disekitar desa Taji. Desa ini terletak di dataran tinggi berjarak kurang lebih 25 km arah timur kota Malang. Secara administratif masuk wilayah kecamatan Jabung Kabupaten Malang.

Konon kabarnya ada puluhan  coban yang  sembunyi di balik bukit di wilayah tersebut. Hari itu usai menilik coban Giwan, langkah saya ditemani 2 sahabat dari Xplore Wisata Malang menjejak Coban Siuk dan Coban Sisir.  Ikuti ceritanya yaa....to be continue...

25/07/18

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

47 Comments

  1. Wah adventurer banget nih mbak Erny. Udah banyak yang tau tempat inikah Mbak? Rame pasti ya kalau weekend. Btw, Fotonya keren jadi pengen ikutan main air. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum banyak yang tahu mb Dhika. Coban Giwan masih perawan dan medannya sulit. Yukk kpn ke Malang nanti mbolang bareng...😊

      Hapus
  2. Wisata alam nih jadi favorit saya banget. Apalagi kalau ujungnya ketemu air terjun. Mau capek keringetan juga ayo aja. Eh ini berarti Malang dari ujung ke ujung menggoda banget ya tempat wisatanya? Haduuuh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo mba main ke Malang ntar barengan ngebolangnya..hehe

      Hapus
  3. Aduuh...mupeng deh...bagus banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mb penuh perjuangan. Kalau nyampe air terjun itu bonusnya...selebihnya penuh tantangan...😊😊😊

      Hapus
  4. Ya ampuun perjuangan menuju Coban Giwan sesuatuuu...Kereen! worth it ya Mbak, sudah susah payah begitu dan nemu yang masih alami begini:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mba Dian perjuangan yang berbayar lunas dengan lihat view sepanjang jalan yang membetot hati...πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  5. Mbaaa, aku kok mupeng banget yaa lihat aktifitas muuu... ajak-ajak dong mbaaak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoo mb He Nee...siap jalan bareng..😘

      Hapus
  6. Saya selalu suka sama air terjun eui...segar dan sejuk saja bawaannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mata dan hati jadi seger mb, ujung-ujungnya ya bersyukur sama Allah sudah dikasih kenikmatan alam...😊

      Hapus
  7. Wah, ini beneran keajaiban yang tersembunyi ya, Mbak. Lokasinya beneran nggak nyangka bakalan ada yg seger kayak gini. Keren ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupp..dari atas terlihat cuma lembah hijau mb tak terlihat jalan yg kudu 90 derajat nyaris tegak lurus. Emejing ...

      Hapus
  8. Whuaa seru ya BUn ke coban2 gitu, pengen jugaa ih sebetulnya ngetrip ke sini, cuma kalau bawa anak kayanya gak rekomen ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yg model coban Giwan gak rekom buat anak-anak mb. Ntar mb Dwi kalau mau ke coban yg langsung njujug bisa ke Coban Rondo. Cakep juga tapi gk jauh dari parkiran. Ditunggu ya mb...hehe

      Hapus
  9. Mba Erny mah selalu seruu jalan-jalannya eheheh jadi mupeng saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...yuk kapan jalan-jalan bareng mb Bety. Pengen ke Jogja n Solo lagi...😊

      Hapus
  10. Tempatnya seru banget mba, pengen nyobaaaa ah. Hehe. Makasih infonya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukk klubke Malang boleh kontak aq mbaa...��

      Hapus
  11. Wuih, trek menuju cobannya lumayan berat juga ya..ada yang harus dengan manjat pakai tali, harus menyusuri sungai dan rela basah-basahan
    Tapi semua itu, pasti terbayarkan dengan pemandangan di Coban Giwan ya, Mbak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yupp mb, silit tapi asikk..hehe

      Hapus
  12. Mantab mba seru banget bisa menjelajah nemu harta karun air terjun setelah hiking yah.. lelahnya terganti oleh indahnya pemandangan duhhh ngiri deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbaa...seru abis, thx yaa sdh mampir

      Hapus
  13. Woooow! Amazing! Gilaaa ... itu kegiatan keren banget, mbak. Kudu siapin banyak tenaga, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu strong mbaaa...thx ya udh ninggalin jejak...

      Hapus
  14. Tapi lelah dan perjuangannya terbayar dengan pemandangan diatas ya mba. Jadi inget jaman SMP-SMA kalo begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indah pada akhirnya hehe...mksh dah mampir mbaa

      Hapus
  15. Baru tahu deh kalau Coban artinya air terjun. Kalau orang Sunda Curug artinya juga air terjun. Sejuk segar indah luar biasa. Kapan ya bisa exsploe wisata malang seru deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb Jatim nyebutnya coban...Malang seruu yukk kpn2 k Malang..thx ya dh intip blog ku..

      Hapus
  16. Wah seru petualangannya mbak, lanjutkan :D berwisata alam juga keren untuk mengingat ciptaanNya yang luar biasa. Ah jadi pengen ke Malang, ngadem hehe *maklum Surabaya panas

    BalasHapus
  17. Mb di Surabaya...yuk ke Malang kopdar...😁😁😁

    BalasHapus
  18. Wuih wuih.. takjub lihatnyaπŸ˜† adventure nya terasa sampai sini...

    BalasHapus
  19. Asik ulassnnya mbak,, jadi kebawa alur critanya,,
    Btw,,salut ma mbak nyk,walau medan anti mainstrem tapi ttp semangat.
    Kalau ada acara mbolang lagi bisa join mbak,,,

    Salam xplore wisata malang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas Anugrah, dengan senang hati kalau ada acara nyoban colek-colek ya? Thx udah ninggalin jejak...salam

      Hapus
  20. Luarr biasaaa. Hebat banget kuat treking segitu lama. Jempol mbak ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba sebenarnya raguuu...secara usiaku dah mndekati kepala 5 haha...Tapi keraguan itu kalah sama niatku yang pengen lihat Coban Giwan. Ternyata msh kuat, mksh yaa sdh berkunjung ke blog ku yang sederhana...

      Hapus
  21. Senenge jalan-jalan terusss. Kepingiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mumpung msh bisa mbaa, 😊😊😊

      Hapus
  22. keren tempatnya.
    Perjuangan untuk sampai ke sana terbayar yah dengan keindahan pemandangan dan kesegaran airnya

    BalasHapus
  23. Betul mba terbayar lunas...mksh yaa sdh ninggalin jejak di blog sederhanaku...

    BalasHapus
  24. Wow trekkingnya wkwk aku dah ciut duluan liat medannya mba hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi .. Boleh dicoba kapan-kapan mba...klau dah jalan enak kok...

      Hapus
  25. Balasan
    1. Coban Giwan itu coban baru ditemukan mba Lita. Lokasinya nyempit banget kudu turun naik lembah lewat sungai dan masih perawan. Konon kata guide msh bnyk penunggunya dan buat jaga2 dikasihlah garam yang sdh diksih doa. Jd selain wiridan sendiri ya bawa garam itu sebagai penangkal. Wallahu alam...

      Hapus