Ayam Bawang Cak Per yang Selalu Terbayang

Agustus 08, 2018
Berkuliner ria di Malang, sungguh menyenangkan. Banyak tempat dan menu yang membuat selera tergoda. Bukan itu saja, yang pasti selain menunya nikmat, di kantongpun tak membuat cekak. Salah satu dari sekian banyak tempat makan yang asik yakni Ayam Bawang Cak Per. Di Malang ada 6 cabang yang tersebar ditempat-tempat strategis. Sedang dua lainnya ada di Kota Sidoarjo.
Ayam Bawang Cak Per


Berkembang Karena Konsep Prasmanan

Saya dan rekan-rekan Bolang (Blogger Kompasiana Malang) beberapa waktu yang lalu menyambangi atas undangan owner Ayam Bawang Cak Per. Adalah dua orang sahabat yang sama-sama memiliki nama yang sama yakni Ferri Angga Irawan dan Ferri Hadi Susanto. Keduanya meski berlatar belakang ilmu yang beda tapi menjadi kekuatan untuk membidani sebuah usaha kuliner bernama Ayam Bawang Cak Per.
Berawal dari sebuah ruko yang menjadi kantor statistik milik Ferri Angga di jalan Kertoraharjo no 88 Malang. Kemudian muncul ide keduanya untuk membuka usaha kuliner. Tak memakan waktu lama akhirnya pada 28 April 2016 gerai Ayam Bawang Cak Per pertama beroperasi.

Bolang disambut ramah Aziz

Mengusung konsep prasmanan dengan self service, Ayam Bawang Cak Per membidik mahasiswa-mahasiswa yang banyak disekitar kampus. Lokasinya memang terbilang strategis karena dikelilingi kampu-kampus bonafide antara lain Kampus Uinversitas Brawijaya, Univetsitas Negeri Malang, ITN dll. Untuk mahasiswa sudah jadi rahasia umum, ingin harga murah namun  mendapat takaran porsi yang banyak. Dengan menu kisaran rp 8000 - rp 15.000 Ayam Bawang Cak Per laris manis.

Empat bulan berselang cabang kedua pun dibuka di daerah Sumbersari tepatnya Oktober 2016.  Begitulah perkembangan usaha Ayam Bawang Cak Per ternyata terus menggelembung. Pada Desember tahun yang sama cabang baru pun dibuka lagi di Jalan Soekarno Hatta. Hingga cabang-cabang lainnya termasuk yang berlokasi di jalan Arief Margono Kasin Malang.

Nah saya dan teman-teman Bolang berkesempatan mencicip menu yang ada di cabang tengah kota. Tempatnya gak jauh dari alun-alun Malang. Dengan cat tembok warna orange menyala, cabang berlantai 2 itupun banyak dikunjungi pelanggan. Didampingi Manager Marketing M. Zainun Aziz, kami mengobrol santai sembari menikmati hidangan menu Ayam Cak Per ini.

Menurut Aziz demikian disapa, Ayam Bawang Cak Per yang dikelolanya mulanya menyasar konsumen mahasiswa. Namun dalam perjalanannya ternyata cabang yang dibuka Desember 2017 ini malah bisa menggaet pangsa pasar yang lebih jamak. Dari mahasiswa, karyawan juga anak-anak sekolah banyak yang mampir. " Cabang Kasin omsetnya no 2 setelah cabang Soehat," ucapnya sedikit bangga mengingat cabang ini baru beroperasi 7 bulan.

Wah sukses ya Ayam Bawang Cak Per. Dalam kurun waktu 2 tahun bisa berkembang menjadi 8 cabang. Menunya apa saja yaa kok bisa demikian dahsyat? Aziz membeberkan macam-macam menunya. Menurut pria kelahiran 1994 ini, kuncinya di konsep usaha yang mengena sasaran disamping rasa menu-menunya.
Etalase menu Ayam Bawang Cak Per


Di Ayam Bawang Cak Per pembeli melayani sendiri. Prngunjung mengambil nasi sesuai porsinya dan memilih sayur yang tak masuk harga alias gratis. Saat kami self service ada macam-macam sayur seperti cah kangkung, cah taoge, terong balado dan masih banyak yang lainnya. Sedangkan untuk lauknya bisa memilih di etalase panjang. Ada ayam goreng, ayam panggang, ayam bakar, ayam teriyaki, lele krispi juga ikan patin. Wooww lengkap sekali menunya. Sedangkan untuk sambelnya tergantung selera pelanggan. Sementara untuk minuman tersedia Jeruk hangat dan es Jeruk, Es Teh, Kopi, Juice dll...

Sayapun bebas memilih dan mengambil sambal menu sesuai selera. Terlihat 7 macam sambal yang berjejer. Duh jadi bingung nih mau milih yang mana? Saya pilih yang manaa, kamu pilih yang manaaa....Hehe jadinya kayak syair lagu bergenre dangdut, entah siapa penyanyinya.

Menu Beragam Lauk dan Varian Sambal

Ada tujuh varian sambal yang ada di Cak Per. Semua sambal  menggoda hati  antara lain sambal bawang, sambal korek, tomat, teri, ebi, campur dan merah. Siang itu saya mencoba sambal merah dipadu cah kangkung, tempe dan ayam bakar. Hmm sungguh nikmat dan tentu saja murah meriah. Menu yang saya nikmati tak lebih berharga rp 15.000. Wooww betul-betul menu yang menggiurkan...hehe...
Menu Ayam bakar Cak Per

Oya... gerai Ayam Bawang Cak Per di Kasin ini untuk lantai bawah ada bangku berjejer rapi plus tempat mengambil menu. Sedangkan lantai 2 khusus lesehan saja dengan dinding bernuansa warna segar yang cocok untuk berselfi. Selain itu ada fasilitas lainnya lho. Kalau misal kita pas makan tepat disaat waktu sholat tak usah kuatir. Di Ayam Cak Per Kasin ada mushola juga toilet. Pokoknya para pelanggan dibuat se-nyaman mungkin menikmati menu sambil kongkow bareng sahabat atau keluarga.

Tempatnya yang luas memungkinkan gerai di Kasin ini untuk tempat reuni, arisan atau acara komunitas. Ada wifi juga parkir yang luas. Buat pelanggan di beberapa cabang buka hingga 24 jam. Luar biasa yaa komitmen usahanya. Tentu saja jam operasionalnya dibagi 3 shif dengan karyawan keseluruhan cabang kurang lebih 100 orang. " Buka 24 jam khusus cabang Kasin, Soehat dan Sidoarjo," kata Aziz.
Lantai 2 yang cukup luas

Dengan mengedepankan pelayanan yang maksimal, Aziz berharap gerai yang dipimpinnya khususnya, dan gerai lainnya bisa memenuhi keinginan pelanggan. Tampaknya tak berlebihan harapan Aziz.  Demikian pula saat menyambut kami, keramahan sangat nampak saat menyambut kami. Semoga sukses dan lancar terus yaa...Saya pun terbayang dengan Ayam Bawang Cak Per yang belum  sempat saya cicipi...

Bagaimana, kalian ingin mencicipi juga kan? Yukkk kapan-kapan kita kongkow bareng di Ayam Bawang Cak Per yang selalu terbayang...



Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

43 Comments

  1. Wooww harganya murah bgt ya mba. Di jakarta rasa-rasanya udah gak ada yg segituan, apalagi porsinya juga gak kecil dan variatif banget... Recommended ya ini.

    BalasHapus
  2. Hehe...gak percaya kan mb Dwi? Ntar kalau pas liburan ke Malang says temabi mba ke Ayam Bawang Cak Per...hihi pembuktian langsung ke tekape...😊😊😊

    BalasHapus
  3. cak per ini emang juara
    aku suka banget yg ayam teriyaki
    apalagi smabelnya mantap
    jadi pingin ke sana lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...samaan suka ayam teriyakinya...kapan-kapan barengan rame-rame lagi ya ke Cak Per...suwun udah nyambangi...

      Hapus
  4. Tempat nyaman , cocok misal utk pertemuan komunitas , makanan juga enak.. Ditunggu ulasan yg lain mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas Anugerah sudah mampir disini...

      Hapus
  5. Ikh jadi mauuuuuu. Jadi pengen jalan2 juga. Jadi pengen wisata kuliner juga. Hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo mb yukkk k Mlg bs wiskul dan wisata yg lainnya...😊

      Hapus
  6. Salut masih muda sudah berkarya. Pemuda harapan bangsa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuupp mba...jaman now klu ada niat dan kemauan bisnis bisa jadi pengusaha muda yang sukses...

      Hapus
  7. Wih sayurnya gratis, berkah ini mah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mb ... Mkn sekenyangnya pilih sambel mn aja harga murmer...😊

      Hapus
  8. sayur gratiss, harga murah....ya ampuun, bisa ke situ mulu kalau tinggal deket Ayam Bawang Cak Per
    Ngileeer!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...hri ini ayam pake sambel ijo, lusa sambel merah, selanjutnya sambel teri. Recommended sambel terinya, wuenakkk...😊

      Hapus
  9. Tempatnya nyaman dengan harga yang murmer. Banyak pula menu ayamnya. Nikmat banget

    BalasHapus
  10. Kalo k malang wajib nyoba ah ini makanannya menggoda

    BalasHapus
  11. Naaahhh... Nanti kalo kapan-kapan ke Malang, mau nyobain kesini aaahh..

    BalasHapus
  12. Sedep, cocok nih buat kumpul sama teman-teman. Harga terjangkau, tempatnya lega dan yuang penting sambalnya sedep bikin mulut hohah. heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Euidihhh blm apa mb Damar udah kepedesan, haha..Yuk kpn2 pada kopdaran di Malang mba...

      Hapus
  13. Duh enak nih kayanya. Kemarin pas ke malang gatau sih ada tempat ini, kalo tau mampir deh pasti hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau balik ke Malang jangan lupa mlipir ke Ayam Cak Per yaa...😊

      Hapus
  14. Dan daku baca ini pas di jam makan siang. Berasa pengen terbang ke malang 😍😍 recomende banget pastinya yak

    BalasHapus
  15. Saya tadi bacanya Ayam Caper hihihi. Jadi selain bakso malang, ada ayam Cak Per, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak mba wiskul di Malang, rujak cingur pernah coba?

      Hapus
  16. Ayam bakar memang menu yang susah ditolak, Mak. Apalagi ada sayur asam atau tumis kangkungnya, bikin ngiler.

    BalasHapus
  17. Temaptnya apik, bersih,makanannya murah meriha hore. Wuaah kalau deket pasti jadi langganan ni mba hehe. Makasih ya ntar kalo ke Malang tak mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap mb...anakku sering minta dimari mba...ditggu ya n kabar2i klu ke Malang...😊

      Hapus
  18. Tempatnya nyaman, makanan enak, harga murah, wah bakal jadi favorite kalau ini, sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuu mba...pokok enak, bersih n murah pasti dikerubuti pelanggan hehe

      Hapus
  19. Laaah Cak Per itu nama ownernya toooh. Ahahaha baru tau. Enak banget tempatnya, beragam pula menu yang ditawarkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mba namanya sama Ferry tapi biar gampang diingat n brand nya dpt jadi pake nama Per...😊

      Hapus
  20. Wah murah juga ya, bisa menikmati makanan dengan porsi selengkap itu. Tempatnya juga keliatan asyik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asikkk mba buat ngumbar (ngumpul bareng) teman-teman...😊

      Hapus
  21. Mbak nyk... Kapan pean mau ajak alu kesana?

    BalasHapus
  22. Wah sambalnya menggoda iman itu. Pas di malang dingin makan pedes asli cocok banget.

    BalasHapus
  23. Kalau aq makan apapun klu ada sambal jadi berselera. Apalgi ada 7 macam sambal, hmmm ....hehe

    BalasHapus
  24. menu makanan kayak gini dengan harga murah dan bikin kenyang biasanya ramai didatengi ya.

    BalasHapus